Tampilkan posting dengan label sistem koloid. Tampilkan semua posting
Tampilkan posting dengan label sistem koloid. Tampilkan semua posting

Jumat, 28 November 2014

SIFAT-SIFAT KOLOID

Essay
1. Jelaskan secara singkat mengenai hal-hal berikut :
   a. efek Tyndal
   b. gerak Brown
   c. adsorpsi koloid
   d. elektroforesis
   e. koagulasi koloid

2.Beriakn contoh dari masing-masing kelima hal tersebut dalam kehidupan sehari-hari !
3. Para  antariksawan yang kembali dari bulan menceritakan bahwa pada siang hari langit berwarna hitam, jika dilihat dari permukaan bulan. Mengapa ?
4. Terangkan peranan zat pengemulsi dalam menstabilkan suatu emulsi
5. Apakah yang dimaksud dengan koloid liofil dan koloid liofob ? Jelaskan perbedaan diantara keduanya..


Pilihan Ganda
1. Penghamburan cahaya oleh partikel koloid dikenal sebagai...
   A. refleksi koloid            C. elektroforesis                        E. dialisis
   B. gerak Brown              D. efek Tyndal

2. Gerak Brown disebabkan oleh.....
   A. gaya grafitaasi terhadap koloid                         D. muatan partikel koloid
   B. ringannya pertikel koloid                                   E. tabrakan partikel koloid
   C. halusnya partikel koloid

3. Muatan partikel koloid ditentukan dengan cara....
   A. dialisis        B. elektrolisis          C. elektroforesis         D. koagulasi             E. adsorpsi

4. Sifat adsorpsi pada koloid dimanfaatkan pada hal berikut, kecuali....
   A. pemurian gula                          C. penggumpalan karet                         E. pencucian dengan sabun
   B. pengobatan sakit perut             D. pemakaian deodorant

5. Pemurnian koloid dari ion pengganggu dilakukan dengan....
    A. dialisis        B.  koagulasi          C. elektroforesis           D. elektrolisis       E. koloid pelindung

6. Campuran lemak dengan air dalam susu tidak memisah, sebab...
   A. lemak dan air berwujud cair                   D. lemak lebih kental daripada air
   B. lemak dan air tidak bereaksi                   E. lemak dan air distabilkan oleh kassein
   C. lemak laut baik dalam air

7. Hal berikkut yang menyatakan sifat koagulasi dari koloid adalah....
   A. warna langit yang bermacam-macam
   B. pembentukan delta pada muara sungai
   C. pengendapan debu pada cerobong asap
   D. partikel kanji yang tidak terpengaruh oleh gaya grafitasi
   E. penyembuhan sakit perut oleh norit

8. Jika minyak kelapa dicampur dengan air, maka akan terjadi dua lapisan yang tidak bercampur. Suatu emulsi akan terjadi jika campuran ini dikocok dan ditambah....
   A. air panas           B.  air es             C. gula            D. sabun             E. alumunium sulfat

9. Zat berikut yang tidak membentuk koloid liofil jika didispersikan ke dalam air adalah...
   A. agar-agar         B. kasein              C. belerang          D. gelatin            E. susu

10. Salah satu langkah dalam proses penjernihan air PAM adalah proses...
   A. dispersi             B. kondensasi            C. koagulasi         D. emulsi             E. dialisis

11. Koagulasi koloid dapat rerjadi karena hal di bawah ini kecuali.....
    A. efek Tyndal          B. dialisis               C. eletrolisis             D. emulsi              E. hidrofil

12. Koagulasi koloid dapat terjadi karena hal dibawah ini kecuali....
   A. ditambahkan elektrolit
   B. mencampur dua macam koloid
   C. koloid dipanaskan
   D. proses elektroforesis
   E. dilakukan dialisis

13. Tawas dapat dipakai sebagai deodorant yang murah meriah, sebab...
   A. mengkoagulasi partikel penimbun bau
   B. melarutkan molekul penimbun bau
   C. mensubtitusi molekul penimbul bau
   D. bereaksi dengan molekul penimbul bau
   E. mengadsorpsi molekul penimbul bau

14. Indahnya langit diwaktu senja erat hubungannya dengan...
   A. efek Tyndal                       C. dialisis                            E. adsorpsi koloid
   B. gerak Brown                      D. eelktroforesis

15. Minyak dan air dapat bercampur dengan baik bila dikocok dengan air sabun. Hal ini disebabkan...
   A. sabun menurunkan tegangan permukaan
   B. molekul sabun memiliki bagian polar dan non polar
   C. berat jenis minyak dan air dibuat serupa dengan sabun
   D. buih sabun mengandung udara yang mencegah memisahnya minyak
   E. sabun memiliki daya pembersih yang sangat kuat



Essai
1. Kemukakan definisi sistem koloid definisi sistem koloid, fase terdispersi, dan fase pendispersi !
2. terangkan beberapa perbedaan antara :
    a. sistem koloid dengan larutan
    b. sistem koloid dengan suspensi
3. Mengapa campuran gas tidak dapat dipandang sebagai sistem koloid ?
4. Jelaskan perbedaan antara gel dengan sol. Dapatkah suatu gel diubah menjadi suatu sol, atau sebaliknya ?
5. Sebutkan beberapa contoh sistem koloid dalam kehidupan sehari-hari dan dalam bidang industri !

Pilihan ganda 
1. manakah di bawah ini yang bukan merupakan sistem koloid ?
   A.  roti                         B. darah                C.   susu                    D.   udara                 E.  tanah

2. prtikel koloid berukuran....
   A.  lebih besar dari 10-3 cm                                   D.  antara 10-7 cm sampai 10-9 cm
   B. antara 10-3 cm sampai 10-5 cm                         E. lebih kecil dari 10-9 cm
   C. antara 10-5 cm  sampai 10-7 cm

3. hal-hal berikut merupakan ciri sistem koloid kecuali....
   A.   terdiri dari dua fase                                         D. tidak dapat disaring
   B.   campuran tidak jernih                                      E. tidak memisah jika didiamkan
   C.  campurannya homogen

4. koloid yang fase pendispersinya berupa zat padat adalah...
   A. cat             B.  margarin            C. kanji             D.  susu                   E. asap

5. koloid yang fase pendispersinya berupa cairan adalah....
   A.  mutiara       B.  putih telur         C. buih                    D. tinta             E. kaca

6. Bahan makanan yang merupakan sistem koloid adalah....
    A. nasi             B.  protein            C.  gula                  D. susu               E. lemak

7. Kebakaran hutan dapat dipadamkan dengan bom aerosol, dengan zat pendispersinya adalah....
   A. gas             B. cairan                 C. zat padat            D.  air               E. lemak

8. mutiara merupakan sistem koloid...
   A. cair dalam padat              C.  padat dalam padat                E. padat dalm gas
   B. padat dalam cair               D. gas dalam padat

9. sistem koloid di bawah ini yang tergolong sol adalah.....
    A. santan         B. roti          C. agar-agar              D. margarin                E. kanji

10. yang merupakan koloid padat dalam padat adalah....
   A. lava           B. aspal             C. batu apung           D. kaca                 E. selai

11. emulsi merupakan sistem koloid yang fase terdispersi dan medium pendispersinya berturut-turut adalah..
   A. gas-gas      B. cair-padat         C. cair-gas           D. gas-cair              E. cair-cair

12. Diantara zat berikut yang termasuk aerosol adalah....
   A. kaca           B. cat                C. busa                  D. kabut                   E. mutiara

13. Sistem koloid yang dibuat dengan cara mendispersikan zat padat ke dalam cairan disebut....
   A. gel               B. buih                 C. busa              D. kabut                    E.  mutiara

14. Buih sabun adalah sistem koloid....
   A. gas dalam padat              C. cair dalam cair                    E. padat dalam gas
   B. gas dalam cair                 D. cair dalam gas

15. Perunggu termasuk jenis sistem koloid....
   A. sol           B. gel               C. aerosol             D. sol padat           E. aerosol padat.

Jumat, 14 November 2014

PEMBUATAN SISTEM KOLOID


sumberngambar : http://kimia.upi.edu/utama/bahanajar/kuliah_web/2009/0606733/materi.html

A.      CARA KONDENSASI
Salah satu cara pembuatan sistem koloid adalah cara kondensasi, yaitu menggumpalkan partikel larutan yang terlalu kecil menjadi partikel yang berukuran koloid. Partikel larutan yang berupa ion, atom, atau molekul dapat dikondensasi atau digumpalkan menjadi ukuran koloid melalui cara fisis (penurunan kelarutan) atau cara kimia (reaksi tertentu)
Cara fisis yang dapat dilakukan untuk mengkondensasi partikel adalah sebagai berikut:
1.       Pendinginan
Kelarutan suatu zat pada umumnya berbanding lurus dengan suhu, sehingga proses pendinginan akan menggumpalkan partikel larutan menjadi koloid.
2.       Penggantian pelarut
Misalnya kita ingin membuat sol belerang dalam air; belerang sukar larut dalam air, tetapi melarutkan baik dalam alkohol. Maka larutan jenuh belerang dalam alkohol diteteskan ke dalai air sambil diaduk. Belerang akan menggumpal menjadi partikel koloid, kemudian alkohol dipisahkan dengan metode dialisis.
3.       Pengembunan
Misalnya uap raksa dialirkan melalui air dingin, sehingga terbentuk sol raksa. Kemudian amonium sitrat ditambahkan sebagai penstabil (stabilizer)

Pembuatan sistem koloid cara kondensasi yang paling banyakdilakukan adalah memalui reaksi kimia. Adapun reaksi kimia tersebut antara lain sebagai berikut.
1.       Reaksi pengendapan
Dua buah reaksi encer yang masing-masing mengandung elektrolit dicampurkan sehingga menghasilkan endapan yang berukuran koloid.
As2O3   +   3H2S   ------->  As2S3 (s)    +    3H2O
AgNO3    +    NaCl  -------->  AgCl (s)    +     NaNO3
2.       Reaksi hidrolisis
Sol hidroksida seperti Fe(OH)3   dan Al(OH)3 doperoleh dengan menambahkan garam klorida ke dalam air mendidih, dan garam terhidrolisis menjadi hidroksida yang berukuran koloid.
FeCl3    +    3H2O  -------> Fe(OH)3 (s)      +     3HCl
AlCl3    +    3H2O  ------->  Al(OH)3 (s)      +     3HCl
3.       Reaksi redoks.
Sol logam seperti sol emas seperti sol emas dapat diperoleh dengan mereduksi larutan garamnya, menggunakan reduktor non elektrolit seperti formaldehida.
2AuCl3   +   3HCHO   +   3H2O ------->  2Au   +   6HCl  +  3HCOOH
Sol belerang dan iodin dapat dibuat dengan mengoksidasi ion sulfida dan ion iodida.
2H2S     +    SO2   ------>  3S(s)   +   2H2O
5HI     +     HIO   ------>  3H2    +    3H2O

B.      CARA DISPERSI
Selain cara kondensasi, suatu sistem koloid dapat dibuat melalui cara dispersi yaitu menghaluskan partikel suspensi yang terlalu besar manjadi partikel yang berukuran koloid.
Beberapa cara dispersi yang sering dilakukan adalah sebagai berikut :
1.       Cara mekanik
Yang dimaksud dengan cara mekanik adalah melakukan penggerusan (penggilingan) untuk zat padat. Setelah diperoleh kehalusan yang dikehendaki, barulah zat ini didispersikan ke dalam medium pendispersi. Jika perlu ditambahkan zat pemantap (stabilizer) guna mencegah penggumpalan kembali. Sol belerang sering dibuat dengan metode seperti ini.
2.       Cara peptisasi
Partikel endapan dipecah dan dihaluskan menjadi partikel koloid dengan menambahkan suatu elektrolit yang mengandung ion sejenis. Misalnya, sol Fe(OH)3 dibuat dengan menambahkan FeCl3, dan sol NiS dibuat dengan menambahkan H2S
3.       Cara busur bredig (cara elektrodispersi)
Cara ini khusus untuk membuat sol logam dengan cara dispersi. Dua kawat logam berfungsi sebagai elektrode dicelupkan ke dalam air, kemudian kedua ujung kawat diberi loncatan listrik. Sebagian logam akan mendebu ke dalam air dalam bentuk partikel koloid.


Sumber:
KIMIA untuk SMA kelas XII, Unggul Sudarmo, Penerbit Erlangga, 2004
KIMIA 3 SMU, untuk Kelas 3, Irfan Anshori dan Hiskia Ahmad, Penerbit Erlangga, 1999


SIFAT-SIFAT KOLOID

A.      EFFEK TYNDAL

Jika seberkas cahaya masuk ke ruangan gelap, melalui suatu celah, maka berkas cahaya itu akan terlihat jelas, sebab partikel-partikel debu dalam ruangan yang berukuran koloid akan menghamburkan cahaya tersebut. Demikianpula jika kita berada di tengah hutan yang lebatpada pagi hari. Cahaya matahari yang masuk melalui celah-celah pepohonan akan tampak dengan nyata sebab cahaya itu dihamburkan oleh partikel kabut yang merupakan suatu sistem koloid.
Peristiwa penghamburan cahaya oleh partikel koloid disebut effek Tyndall, sebab hal ini mula-mula diterangkan oleh John Tyndall, ahli fisika Inggris.
Efek Tyndall dapat digunakan untuk membedakan sistem koloid dan larutan sejati. Partikel dalam larutan yang berupa molekul atau ion terlalu kecil untuk menghamburkan cahaya, sehingga berkas cahaya dalam larutan tidak terlihat. Sebaliknya cahaya yang melewati sistem koloid akan terlihat nyata. Partikel-partikel yang berukuran cukup besar akan mendhamburkan cahaya itu ke segala arah, meskipun partikel koloidnya tidak tampak.
Efek Tyndal dapat menerangkan mengapa langit padan siang berwarna biru, sedangkan ketika matahari terbenam langit di ufuk barat berwarna jingga atau merah. Hal itu disebabkan oleh penghamburan cahaya matahari oleh partikel koloid diangkasa, dan tidak semua frekwunsi dari sinar matahari dihamburkan dengan intensitas yang sama. Oleh karena intensitaas cahaya yang di hamburkan berbanding lurus dengan frekunsi, maka ketika matahari melintas di atas kita frekuensi tinggilah yang banyak sampai ke mata kita, sehingga kita melihat langit berwarna biru. Ketika matahari terbenam, hamburan frekunsi rendah lebih banyak, sehingga kita menyaksikan langit berwarna jingga atau merah.

B.      GERAK BROWN

Mengapa partikel koloid tersebar merata dalam medium pendispersinya, dan tidak memisah meskipun didiamkan? Hal itu disebabkan oleh adanya gerak terus menerus secara acak, tetapi gesit dari partikel koloid tersebut. Gerakan acak dari partikel koloid dalam medium pendispernya ini disebut gerak Brown. Berdasarkan nama ahli botani bangsa Inggris yang menemukan gerakan ini pada tahun 1827, yairu Robert Brown. Perlu juga diketahui bahwa pengamatan gerakan partikel koloid tersebut ternyata merintis jalan bagi Robert Brown untuk menemukan adanya inti sel pada tahun 1831.
Gerak brown membuktikan teori kinetik molekkul, sebab gerakan tersebut adalah akibat tabrakan antara partikel koloid dengan molkul medium pendispersinya dari segala arah.
Oleh karena momentum partikel koloid jauh lebih besar dari molekul mediumnya, maka partikel koloid bergerak pada garis lurus sampai arah dan kecepatannya diubah oleh tabrakan berikutnya.
Gerak brown akan makin cepat jika ukuran partikel koloid makin kecil, selaiknya, makin besar ukuran partikel, gerakanyya makin lambat. Itulah sebabnya pada partikel suspensi gerak brown tidak lagi dijumpai.

C.      ADSORPSI KOLOID
Peristiwa penyerapan suaatu malekul atau ion pada permukaan suatu zat disebut Adsorpsi.  Jangan dikelirukan dengan absorbsi, yaitu penyerapan sampai ke bagian dalam dibawah permukaan.
Suatu sistem koloid mempunyai kemampuan mengadsorpsi, sebab artikel koloid memiliki permukaan yang sangat luas. Sifat sifat adsopsi dari koloid dapat kita saksikan antara lain pada prosas berikut:
1.       Pada penyembuhan sakit perut oleh serbuk karbon (norit), campuran serbuk karboh dengan cairan usus akan membentuk sistem koloid yang mampu mengadsopsi kuman yang berbahaya.
2.       Pada proses pemurnia gula pasir, gula yang masih kotor berwarna coklat dilarutka dalam air panas, lalu dialirkan mmelalui sistim koloid yang berupa tanah diatum/karbon. Kotoran pada gula akan teradsopsi sehingga memperoleh gula yang putih bersih.
3.       Pada pencelupan wol, kapaas atau sutera, serat yang akan diwarnai, dicelupkan dal alumunium sulfat dan larutan basa seperti natrium karbonat. Endapan Al(OH)3 yang bersifat koloid, melekat pada serat, menyerap warna tersebut. Tanpa Al(OH)3, serat tidak dapat diberi warna.
4.       Deodoran dan antiperspiran (zat anti keringat) dapat menghilanngkan bau badan. Antiperspiran umumnya mengandung senyawa alumunium, seperti alumunium klorihidrat, Al2(OH)5Cl.2H2O, yang dapat memperkecil kelenjar keringat, sehingga hanya sedikit keringat yang keluar. Hal ini karena ion alumunium menggumpalkan sebagian cairan dalam kelenjar sehingga pori-pori menjadi kecil. Pada umumnya antiperspiran ditambahi parfum untuk menghilangkan bau badan sehingga berfungsi sebagai deodoran. Deodoran mengandung seng peroksida, minyak esensial parfum, serta zat antiseptik untuk menghentikan kegiatan bakteri. Seng peroksida dapat menghilangkan senyawa yang berbau dengan cara mengoksidasinya, sedangkan minyak esensial dan parfum menyerap aatau menghilangkan bau badan. Di permukaan tubuh manusia terdapat kurang lebih dua juta kelenjar keringat. Dari kelenjar tersebut keluar cairan yang disebut keringat. Penguapan air dari cairan yang keluar dari kelenjar inilah yang mengatur suhu badan kita. Bau badan terutama disebabkan oleh senyawa nitrogen organik, lemak yang keluardari tubuh, dan dari pertumbuhan bakteri dalam kelenjar keringat. Sebenarnya keringat tidak berbau, tapi hasil peguraian dari bakteri yang berbau. Tawaspun dapat digunakan sebagai zat antiperspiran. Dahhulu tukang cukur mengoleskan tawas untuk dagu yang berdarah akibat pisau cukur. Darah yang keluar akan mengalami koagulasi sehingga menutupi pori dan pendarahan akan terhenti.
5.       Daya adsorpsi dari koloid dalam tanah mampu menahan bahan makanan yang diperlukan tumbuhan, sehingga tidak terbawa oleh air hujan. Tanah juga mampu mengadrorpsi kuman yang berbahaya. Itulah sebab tangki kotoran (septitenk) harus berjarak minima 8 meter dari sumur, agar tanah menadsorpsi semua zat pencemar.


D.      MUATAN KOLOID DAN ELEKTROLISIS

Partikel – partikel koloid dapat bermuatan listrik sebagai akibat dari penyerapan ion pada permukaan partikel koloid tersebut. Sebagai contoh, koloid Fe(OH)3 dalam air akan menyerap kation sehingga ia bermuatan positif, sedangkan koloid As2S3 bermuatan negatif karena mengadsorpsi anion.
Disamping karena adanya gerak brown, kesetabilansuatu sistem koloid juga disebabkan karene adanya muatan listrik padapermukaan partikel koloid.gaya tolak menolak pada diantara muatan yang sama akan mencegah pemisahan atau penggumpalan sehingga sistem koloid menjadi stabil.
Jika sepasang elektrode dicelupkan kepada suatu sistem koloid, lalu kepadanya dialirkan arus listrik, maka partikel koloid yang bermuatan positif akan menuju katode dan yang bermuatan  negatif akan menuju anoe. Pergerakan partikel koloid di bawah pegaruh medan listrik disebut elektroforesis. Pada peristiwa elektroforesis, partikel koloid akan dinetralkan muatannya dan digumpalkan pada elektrode.
Beberapa kegunaan dari proses elektroforesis antara lain
Sebagai berikut.
1.       Untuk menentukan muatan suatu partikel koloid
2.       Untuk memproduksi barang industri yang terbuat dari karet. Misalnya, pada pembuatan boneka dan sarung tangan, karetnya diendapkan pada cetakan bentuk boneka/ sarung tangan secara elektroforesis.
3.       Untuk meguranggi zat pencemar udara yang dikeluarkan dari cerobong asap pabrik. Metode ini dikembangkanoleh Frederick Cottrell dari amerika serikat.cerobong asap pabrikbagian dalam dilengkapi dengan”pengendap elektrostatika” berupa lempengan logam yang diberi muatan listrik, yang akan menarik dan megumpulkandebu halus dalam asap buangan.

E.       KOAGULASI KOLOID
Partikel koloid dapat megalami koagulasi (penggumpalan) dengan cara penambahan suatu elektrolit yang muatannya berlawanan. Sifat koagulasi partikel koloid, antara lain, dapat kita amati pada proses berikut ini.
1.       Pada pengolahan karet dari bahan mentahnya (lateks), partikel karet dalam lateks digumpalkan dengan menambahkan asam asetat, sehingga karet dapat dipisahkan dari lateksnya.
2.       Partikel lumpur dan tanah liat yang dikandung air sungai akan mengendap tatkala berjumpa dengan air laut yang mengandung banyak elektrolit, sehingga terjadilah delta di daerah muara.
3.       Jika bagian tubuh kita mengalami luka, maka ion Al3+  atau Fe3+ segera menetralkan partikel albuminoid yang dikandung darah, sehingga terjadi penggumpalan yang menutupi luka.
4.       Pada proses penjernihan air, ditambahkan tawas, Al2(SO4)3, yang menyediakan ion Al3+ untuk mengendap partikel lumpur, sehingga air menjadi jernih.

F.        KOLOID LIOFIL DAN KOLOID LIOFOB
Berdasarkan sifat adsorpsi dari partikel koloid terhadap medium pendispersinya, kita mengenal dua macam koloid.
1.       Koloid liofil yaitu koloid yang “senang cairan” (bahasa Yunani: lyo = cairan; philia = senang). Partikel koloid akan mengadsorpsi molekul cairan, sehingga terbentuk selubung di kelilingi partikel koloid itu. Jika medium pendispersinya air, istilah yang dipakai adalah hidrofil (senang air). Contoh koloid liofil adalah kanji, protein dan agar-agar.
2.       Koloid liofob, yaitu koloid yang “benci air” (phobia=benci). Partikel koloid tidak mengadsorbsi molekul cairan. Jika mediumnya air, istilah yang dipakai adalah hidrofob (benci air). Contoh koloid hidrofob adalah sol sulfida dan sol logam

Koloid liofil lebih stabil daripada koloid liofob. Untuk menggumpalkan koloid liofil diperlukan elektrolit dalam jumlah banyak, sebab selubung molekul cairan yang berfungsi sebagai pelindung harus dipecahkan dahulu. Adapun koloid liofob mudah digumpalkan dengan diberi sedikit elektrolit saja.
Pada pembuatan sol hidrofob, cairan yang akan dipakai sebagai medium pendispersi harus dimurnikan dahulu dari elektrolit (ion) yang dapat menggangu kestabilan koloid. Pemurnian medium pendispersi dari elektrolit ini disebut dialisis. Koloid dimasukkan ke dalam kantong yang terbuat yang terbuat dari selaput semipermiabel, yaitu selaput yang dapat melewatkan molekul atau ion, tetapi tidak dapat dilewati partikel koloid. Jika kantong yang berisi koloid itu dimasukkan ke dalam air, maka ion pengganggu akan menembus selaput masuk ke dalam air, sedangkan partikel koloid tetap tinggal di dalam kantong. Proses dialisis dapat dipercepat dengan menggunakan air yang mengalir.
Beberapa koloid hidrofil, seperti gelatin dan gom arab, bukan hanya stabil terhadap koagulasi, tetapi juga dapat ditambahkan kepada koloid hidrofob untuk melindunginya dari koagulasi. Koloid hidrofil yang ditambahka itu disebut koloid pelindung, sebab menutupi permukaan koloid hidrofob. Jadi, jika gelatin ditambahkan ke dalam sol emas atau sol As2S3, maka sol itu sukar digumpalkan oleh elektrolit. Penambahan koloid pelindung banyak dipakai dalam pembuatan berbagai produk industri, misalnya film fotografi yang merupakan koloid AgBr dalam gelatin.

G.     EMULSI
Emulsi adalah sistem koloid yang partikelnya terdispersi dan medium pendispersinya sama-sama cair. Ditinjau dari segi kepolaran, emulsi merupakan campuran cairan polar dan cairan nonpolar. Misalnya air dan minyak.
Jika minyak kelapa dicampurkan dengan air kemudian dikocak, terjadilah campuran yang akan memisah kembali setelah didiamkan agak lama. Untuk menstabilkan emulsi ini diperlukan ditambahkan zat pengemulsi (emulgulator), yaitu senyawa organik yang mengandung kombinasi gugus polar dan polar sehingga ia mampu megikat zat polar (air) dan zat nonpolar (minyak). Misalnya, sabun yang merupakan garam karboksilat. Molekul sabun tersusun dari “ekor” alkil yang nonpolar (larut dalam minyak) dan “kepala” ion karboksilat yang polar (larut dalam air).


Prinsip inilah yang menyebabkan sabun dan deterjen memiliki daya pembersih. Ketika kita mandi atau mencuci pakaian, ekor nonpolar dari sabun menempel pada kotoran dan kepala polarnya menempel pada air. Akibatnya, tegangan permukaan air menjadi berkurang, sehingga jauh lebih mudah menarik kotoran.
Salah satu emulsi yang kita kenal sehari-hari adalah susu, di mana lemak terdispersi dalam air. Dalam susu terkandung kasein suatu protein yang berfungsi sebagai zat pengemulsi. Jika susu menjadi masam, karena laktosa (gula susu) teroksida menjadi asam laktat, kasein akan terkoagulasi dan tidak dapat lagi menstabilkan emulsi. Akibatnya, lemak bersama kasein akan memisah dari susu.
Proses pencernaan lemak dalam tubuh kita berlangsung melalui pembentukan emulsi. Dalam usus selalu terkandung larutan basa yang akan bereaksi dengan sebagian kecil lemak, membentuk semacam zat pengemulsi, yang mengemulsi lemak sisanya, sehingga memudahkan enzim lipase untuk mengkatalisis penguraian lemak tersebut.

Dalam bidang industri obat-obatan dan kosmetik, bentuk emulsi banyak digunakan dalam pembuatan berbagai produk, seperti salep, cream, lotion dan minyak ikan.

SOAL EVALUASI SIFAT-SIFAT KOLOID

Sumber:
KIMIA untuk SMA kelas XII, Unggul Sudarmo, Penerbit Erlangga, 2004
KIMIA 3 SMU, untuk Kelas 3, Irfan Anshori dan Hiskia Ahmad, Penerbit Erlangga, 1999
 
KOMPONEN DAN PENGELOMPOKKAN SISTEM KOLOID

A.      KOMPONEN SISTEM KOLOID
Jika gula pasir dicampurkan kedalam air, molekul gula segera larut dan terbentuk suatu larutan yang jernih. Ukuran partikel gula lebih kecil dari 10-7 cm dan tidak dapat dipisahkan dari air  dengan cara penyaringan.
Jika pasir dicampurkan ke dalam air, pasir dan air akan memisah ketika campuran ini di diamkan. Campuran semacam ini disebut suspensi. Partikel pasir berukuran lebih besar dari 10-5 cm, dan dapat dipisahkan dari air dengan cara penyaringan
Di antara kedua sistem campuran di atas (antara suspensi dan larutan), terdapat sistem koloid. Sebagai contoh, jika tanah liat dicampurkan ke dalam air yang mengandun sedikit NaOH, tanah liat pecah menjadi sejumlah partikel kecil. Campuraan yang terbentuk tidak jernih, tetapi partikel tanah liat tidak mengendap jika didiamkan, dan juga tidak dapat dipisahkan dengan cara penyaringan. Partikel tanah liat cukup kecil untuk mampu menembus kertas saring, tetapi cukup besar untuk menyebabkan campuran menjadi keruh.
Istilah “koloid” diusulkan oleh Thomas Graham dari Inggris pada tahun 1861. Sewaktu meneliti proses difusi berbagai zat dalam medium cairan, Graham mengamati bahwa zat seperti kanji, gelatin dan getah dan albumin berdifusi sangat lambat dan tidak mampu menembus membran tertentu. Kelompok zat ini lalu dinamakan koloid, yang berarti “seperti lem” (bahasa Yunani : kolla = lem, oidos = seperti)
Dewasa ini istilah koloid dipakai untuk menyatakan ukuran partikel serta sistem campuran. Partikel-partikel suatu zat dikatakan berukuran koloid apabila beriameter anatara 10-5 cm sampai 10-7 cm. Yang disebut sistem koloid adalah suatu campuran zat di mana suatu zat tersebar merata dengan berukuran koloid dalam suatu zat lain.
Sebagaimana halnya larutan yang tersusun dari zat terlarut dan pelarut, maka sistem koloid juga tersusun dari dua komponen, yaitu fase terdispersi, yatiu zat yang tersebar merata, serta fase terdispersi, yaitu zat medium tempat partikel-partikel koloid tersebar.
Perbedaan antara larutan, sistem koloid dan suspensi dapat terangkum di tabel berikut :

No
Larutan
Sistem koloid
Suspensi
1
Satu fase
Dua fase
Dua fase
2
Jernih
Tidak jernih
Tidak jernih
3
Diameter partikel lebig kecil dari 10-7cm
Diameter partikel antara 10-7 sampai 10-5 cm
Diameter partikel lebih besar dari 10-5 cm
4
Tidak dapat disaring
Tidak dapat disaring
Dapat disaring
5
Tidak memisah bila didiamkan
Tidak memisah jika didiamkan
Memisah jika didiamkan


B.      PENGELOMPOKKAN SISTEM KOLOID
Baik fase terdispersi maupun fase pendispersi dalam suatu sistem koloid dapat berupa gas, cair atau padat. Namun perlu segera dikemukakan bahwa campuran gas dengan gas tidaklah membentuk sistem koloid, sebab semua gas akan bercampur homogen dalam segala perbandingan.
Dengan demikian kita mengenal delapan sistem koloid seperti yang tercantum dalam tabel berikut ini :
Fase terdispersi
Fase pendispersi
Sistem koloid
Contoh
Gas
Cair
Busa
Buih sabun, ombak, limun, krem kocok (whipped cream)
Gas
Padat
Busa padat
Batu apung, lava, karet busa, biskuit
Cair
Gas
Aerosol cair
Kabut, awan, pengeras rambut (hairspray), obat semprot
Cair
Cair
Emulsi
Susu, santan, minyak ikan, mayonnaise
Cair
Padat
Gel
Keju, mentega, nasi, selai, agar-agar, lateks, mutiara, semir padat, lem padat.
Padat
Gas
Aerosol padat
Asap, debu, buangan knalpot
Padat
Cair
Sol
Kanji, cat, tinta, protoplasma, putih telur, air lumpur, semir cair, lem cair
Padat
Padat
Sol padat
Tanah, kaca, permata, perunggu, kuningan


Buih sabun merupakan koloid yang terdiri dari
fase terdispersi gas dan fase pendispersi cair.

Dari tabel diatas nampak jelas bahwa proses di alam sekitar kita banyak berhubungan dengan sistem koloid. Kegunaan dari cabang ilmu “Kimia koloid” terdapat di berbagai bidang. Protoplasma dalam sel makhluk hidup merupakan sistem koloid, sehingga kimia koloid diperlukan untuk menerangkan reaksi dalam sel. Tanah juga merupakan sistem koloid, dan pemahaman tentang koloid sangat membantu dalam meningkatkan kesuburan tanah. Dalam bidang industri, kimia koloid banyak dimanfaatkan pada pembuatan berbagai produk, antara lain, biskuit, keju, mentega, hairspray, cat, tinta, kosmetik, insektisida, plastik, dan tekstil. Seluruh fakta ini menunjukkan betapa luasnya perananan sistem koloid dalam kehidupan kita.



MATERI BAB SELANJUTNYA

SIFAT-SIFAT KOLOID
PEMBUATAN SISTEM KOLOID
PENCEMARAN LINGKUNGAN
ZAT ADITIF PADA MAKANAN
PUPUK DAN PESTISIDA

SOAL EVALUASI PENGELOMPOKKAN SISTEM KOLOID

Sumber:
KIMIA untuk SMA kelas Xii, Unggul Sudarmo, Penerbit Erlangga, 2004
KIMIA 3 SMU, untuk Kelas 3, Irfan Anshori dan Hiskia Ahmad, Penerbit Erlangga, 1999
Subscribe to RSS Feed Follow me on Twitter!