Tampilkan posting dengan label larutan asam dan larutan basa. Tampilkan semua posting
Tampilkan posting dengan label larutan asam dan larutan basa. Tampilkan semua posting

Kamis, 27 November 2014



Essay

1. Sebutkan definisi asam dan basa yang dikemukakan oleh Arrhenius.
2. terangkan beberapa persamaan antara asam dan basa dalam suatu larutan.
3. Sebutkan beberapa perbedaan dari asam dan basa
4. Tuliskan reaksi ionisasi dari asam atau basa di bawah ini :
a. asam nitrat                                  f. asam sulfat
b. asam bromida                             g. asam fosfat
c. kalium hidroksida                        h. natrium hidroksida
d. kalsium hidroksida                       i. amonium hidroksida
e. asam asetat                                 j. barium hidroksida

5. Asam atau basakah yang terbentuk jika masing-masing oksida berikut dilarutkan ke dalam air :
a. Na2O                                f. P2O5
b. CO2                                  g. K2O
c. SO3                                   h. N2O5
d. CaO                                   i. BaO
e. N2O3                                j. SO2

6. sebutkan beberapa indikator serta warna dalam larutan asam dan larutan basa.
7. apakah yang disebut reaksi penetralan ?
8. sebutkan rumus kimia seta nama dari asam kuat dan basa kuat !

9. Diketahui tiga buah larutan asam dengan konsentrasi yang sama (HCl  0,1 M ; H2SO4  0,1M;  CH3COOH  0,1 M  ( Ka = 10-5),.
a. Hitunglah konsentrasi H+ dalam masing-masing larutan tersebut !
b. Susunlah ketiga asam tersebut berdasarkan semakin bertambahnya daya hantar listrik.

10. Berapa gram asam asetat ( Ka = 10-5) yang harus dilarutkan ke dalam 500 mL larutan agar asam asetat terionisasi sebanyak 10%  ( C = 12 ; H = 1; O = 16 )

Pilihan Ganda
1. Kalsium hidroksida mempunyai rumus ....
    A.  KOH        B.  K(OH)2           C. CaOH         D. Ca(OH)2           E.   CaOH2

2. Rumus asam klorat adalah...
    A.   HCl       B.   HClO                C.    HClO2           D.    HClO3          E.   HClO4

3. Larutan yang dapat membirukan kertas lakmus adalah....
    A.   H2SO4         B.   CH3COOH        C.   NH4OH         D.   C2H5OH         E.   HCl

4. Oksida berikut dapat membentuk asam kecuali...
    A.  P2O5            B.   Al2O3              C.   N2O3          D.   N2O5             E.   SO3

5. Jumlah ion H+  yang dihasilkan dari ionisasi satu molekul CH3COOH adalah...
    A. 1                  B.  2                         C.  3                       D. 4                     E. 5

6.   Air hujan yang bersifat agak asam, sebab atmosfer banyak mengandung....
    A. CO2, SO3  dan  N2O5           C.   SO3, Al2O3   dan CO2          E.  CO2, N2O5 dan Na2O
    B.  CO2, Na2O   dan SO2           D.   CO2, N3O5  dan MgO

7. Manakah yang bukan merupakan sifat larutan basa ?
    A. berasa pahit                                                       D.   menghantarkan llisrik
    B.  mengandung ion hidroksida                                E.   tidak dapat bereaksi dengan asam
    C.  mengubah lakmus merah menjadi biru

8. Yang disebut penetralan adalah....
    A. reaksi kation dan anion                               D. pelarutan asam atau basa
    B. reaksi ion H+ dengan ion OH-                    E.  pengambilan asam atau basa dari larutan
    C. reaksi garam dengan air

9. Larutan HCl 0,1 M memperlihatkan daya hantar yang lebih kuat daripada larutan CH3COOH 0,1 M. Penjelasan untuk perbedaan di atas adalh...
   A.  Larutan CH3COOH mengandung H yang lebih banyak dari pada HCl
   B. HCl terionisasi, sedangkan CH3COOH tidak terionisasi
   C. HCl merupakan asam yang lebih lemah daripada CH3COOH
   D. larutan CH3COOH mengandung ion yang lebih banyak daripada larutan HCl
   E.  larutan CH3COOH mengandung ion yang lebih sedikit daripada  HCl

10. Suatu zat dapat digunakan sebagai indikato asam basa jika...
   A. dapat terionisasi dalam larutan
   B.  dapat bereaksi dengan asam maupun basa
   C.  memberikan warna yang berbeda dalam lingkungan asam maupun basa
   D. memberikan warna tertentu dalam asam, namun tidak berwarna dalam basa
   E. memberikan warna yang sama dalam lingkungan asam dan basa

11. Seorang siswa mencelupkan kertaas lakmus biru ke dalam suatu larutan yang tidak berwarna  dan mengamati bahwa kertas lakmus tetap biru. Ia menyimpulkan bahwa larutan itu bersifat basa. Pernyataan manakah di bawah ini yang benar ?
   A. Siswa itu membuat kesimpulan yang tepat dan tidak memerlukan bukti tambahan
   B. Ia harus mengulangi eksperimen dengan kertas lakmus biru yang lain sebelum menarik kesimpulan.
   C. Kesimpulan siswa itu benar, karena hanya asam yang dapat mengubah warna lakmus biru.
   D. Kesimpulan siswa itu salah, karena lakmus akan berwarna biru dalam larutan asam
   E.  Ia harus memeiksa larutan tersebut dengan kertas lakmus merah sebelum menarik kesimpulan.

12. Daya hantar listrik terbesar akan di berikan...
   A.   HCl 0,1 M                           C.  H2SO4    0,05 M                      E. CH3COOH  0,05M
   B.    H2SO4   0,2 M                   D.  CH3COOH  0,1 M

13. Basa di bawah ini yang mempunyai harga tetapan ionisasi  (Kp) adalah....
   A.   NaOH        B.  KOH             C.   NH4OH             D. Ca(OH)2        E. Ba(OH)2

14. Asam-asam dibawah ini merupakan asam kuat, kecuali........
   A.    H2SO4             B. HI               C.   HNO3                     D.  HF              E.   HBr

15. Diantara asam berikut, asam mempunyai derajat ionisasi terbesar adalah....
   A.   HA  (Ka= 2 x 10-4)         C.   HC   (Ka = 10-5)                  E.  HE   (Ka = 5 x 10-5)
   B.   HB   (Ka = 2 x 10-6)        D.   HD    ( Ka = 10-4

16. Warna larutan asam lemah HX 0,1 molar yang ditetesi suatu indikator ternyata sama dengan warna larutan HCl 2x 10-3 molar juga ditetesi indikator tersebut. Tetapan ionisasi (Ka) dari HX adalah...
   A.  8 x 10-8                C.   2 x 10-4                        E.   1 x 10-2
   B.  4 x 10-5                 D.  5 x 10-4

17. sebanyak 4,7 gram asam nitrit HNO2 (Mr 47) dilarutkan ke dalam air sehingga volume larutan ke dalam air sehingga volume larutan 2 liter. Jika Ka asam nitrit = 5 x 10-4, derajat ionisasinya adalah...
   A.   0,001        B.  0,01           C.  0,05                    D.  0,005            E.   0,1

18. Sebanyak 3,4 gram NH3 (Mr 17) dilarutkan ke dalam air sehingga volume larutan 1 liter. Jika Kb NH4OH  = 2 x 10-5, konsentrasi NH4+ dalam larutan adalah....
   A.   10-3 M                     C.   5 x 10-3 M              E.   4 x 10-6
   B.   2 x 10-3 M                D.  5 x 10-6 M

19. Asam cuka (Ka = 10-5) dalam larutan 0,1 molar akan terionisasi sebesar....
   A.   1%            B.  5%                             C.   10 %             D.   25%           E.  50%

20. Larutan suatu asam lemah 0,01 M memperlihatkan harga derajat ionisasi = 0,01. Tetapan ionisasi (Kb) dari basa lemah tersebut adalah....
   A.  10-2            B. 10-3                       C.  10-4                 D.   10-5                E. 10-6

SOAL ASAM BASA LAINNYA
SOAL LARUTAN ASAM BASA 1
SOAL LARUTAN ASAM BASA 3


Esai
1. hitunglah pH masing-masing larutan berikut :
   a. HCl             0,025M
   b. H2SO4         0,020 M
   c. HNO2         0,050 M   (Ka = 5x10-4)
   d. Ba (OH)2     0,025 M
   e. NH4OH       0,050 M   (Kb = 1,8 x 10-5)

2. Sebanyak 0,37 gram kalsium hidroksida (Ca = 40; O = 16; H = 1) dilarutkan dalam air sehingga volume larutan 250 mL. hitung pH larutan.

3. Sebanyak 54 mL gas HCl, diukur pada tekanan 1 atm dan suhu ruangan 27oC  (R= 0,08), dilarutkan dalam air sehingga volume larutan 270 mL. hitunglah pH larutan.

4. berapakah volume H2SO4 40%  (BJ 1,47 gram/mL) yang diperlukan untuk membuat 6 liter larutah H2SO4 dengan pH = 2 ?  ( H  = 1 ; O = 16 ; S = 32 )

5. berapa gram Mg(OH)2 yang terlarut dalam 200 mLlarutan dengan pH = 10 ?  (Mg = 24; O = 16; H=1)

6. setiap gram buah belimbing mengandung 1,8 gram asam oksalat H2C2O4 ( Ka = 5 x 10-2). Jika 200 gram buah belimbing direbus dengan air sehingga volume 2 liter, dan semua asam oksalat tterlarut, berapakah pH larutan ?

7. sebanyak 50 mL larutan NH4OH 0,1 M (Kb = 1,8 x 10-5) ditambah 200 mL air. Hitunglah pH larutan.

8. larutan suatu asam lemah 0,01 M dengan pH 3,4. berapakah derajat ionisasi asam tersebut ?

9. Aspirin (Mr = 180) merupakan asam lemah dengan Ka = 1,25 x 10-5. sebutir tablet mengandung aspirin dilarutkan dalam air sampai 500 mL, dan ternyata larutan mempunyai pH 3,5. Hitunglah massa aspirin yang terkandung dalam tablet itu ?

10. Mungkinkah kita memperoleh larutan dengan pH = 8, jika kita mengencerkan larutan HCl sampai 10-8 M.

Pilihan Ganda
1. jika larutan P mempunyai pH = 5 dan larutan Q mempunyai pH = 6, maka perbandingan konsentrasi ion hidrogen dalam larutan P dan larutan Q adalah ....
  A.  1 : 2           B.  1   :   10         C.  10  :  1           D.    log 5  :  log 6          E.    5 : 6  

2. diketahui data sebagai berikut  :
     MATERI                                  pH
     1. isi lambung                              2
     2. urine                                       6
     3. darah                                      7,4
     4. sari anggur                              4
     5. isi usus                                    8,3
     6. susu sapi                                  7
urutan nomor zat-zat diatas berdasarkan kenaikan sifat keasaman adalah ...
    a.    6 5 4 3 2 1              c.    5 6 3 2 4 1                          E.     5 3 2 6 4 1
    b.    5 3 6 2 4 1              d.    5 6 2 3 4 1

3. perhatikan warna indikator universal di bawah ini :
   WARNA         merah      jingga      kuning      hijau      biru      nila       ungu
     pH                    4             5             6             7           8         9           10
Warna indikator akan menjadi kuning apabila dimasukkan dalam lerutan.....
    A. asam lemah           C.   basa lemah             E.    netral
     B. asam kuat             D.    basa kuat

4. Perhatikan data indikator sebagai berikut :
     INDIKATOR                   TRAYEK pH                 PERUBAHAN WARNA
      Metil merah                       4,4  -  6,2                       merah - kuning
      brom timol biru                  6,0  -  7,6                       kuning - biru
      fenolftalein                         8,3 - 10,0                     tak berwarna - merah
suatu larutan diuji pH-nya dengan ditetesi indikator : dengan metil merah berwarna kuning, dengan brom timol biru berwarna biru, dengan fenolftalein tidak berwarna. Maka pH larutan tersebut adalah....
     A.   6,2 < pH < 7,6              C.   4,4  <pH < 6,2          E.    pH  > 10
     B.   7,6 < pH < 8,3              D.   pH < 4,4

5. sebanyak 250 mL larutan Ba(OH)2 0,005 M mempunyai pH...
    A. 2            B. 12            C. 3 - log 5              D. 11 + log 5              E.    11 + log 5

6. Larutan H2SO4 0,4%  (Mr 98) dengan massa jenis 1,23 gram/cm3  mwmpunyai pH...
   A.   4,7       B.  2,6           C.   2,0                   D.   1,3                   E.  1,0

7. Jika 0,32 gram asam iodida (Mr 128) dilarutkan dalam air sampai volume 250 mL, pH larutan adalah....
   A.   1,0         B.  1,5               C.   2,0             D.  2,5                 E.  3,0

8.  Larutan dengan pH 12 dibuat dengan melarutkan sejumlah NaOH (Mr = 40) dalam air sampai 500 mL. Massa NaOH yang dilarutkan adalah....
   A.   4 gram                     C.   1 gram                              E.   0,2 gram
   B.   2 gram                     D.   0,4 gram

9. Larutan KOH, NaOH, CsOH, Ca(OH)2, dan Ba(OH)2, mengandung massa zat terlarut yang sama, yaitu 1 gram/liter (H = 1; O = 16; Na = 23; K = 39; Ca = 40; Cs = 133; Ba = 137). Larutan yang mempunyai pH paling tinggi adalah...
   A.   KOH            B.  NaOH            C.  CsOH           D.  Ca(OH)2            E.   Ba(OH)2

10. Sebanyak 1 mL Larutan KOH 1 Molar ditambah air sehingga volume menjadi 1 liter. Larutan ini memiliki pH.....
    A.  8                  B.  9                               C.    10                   D.  11                E.   12

11. Untuk memperoleh larutan dengan pH 2, maka ke dalam larutan 10 cm3 HCl dengan pH 1 harus ditambahkan air sebanyak.....,...cm3
    A.   10               B.  20                              C.   90                   D   100                E.  990

12. Suatu larutan dengan pH  = x diencerkan 1000 kali sehingga pH menjadi 5. Harga x adalah....
    A.   2               B.  3                          C.   4                        D.   5                  E. 6

13. pH laarutan asam asetat  0,2 M   ( Ka =  2 x 10-5) adalah....
    A.  3 - log 2               C.   4 - log 4                            E.    5 - log 2
    B.   1 - log 2              D.   2 - log 2

14. Larutan asam asetat (Ka = 2 x 10-5) yang mempunyai pH sama dengan laautan HCl 2 x 10-3 M, memiliki konsentrasi...
   A.  0,10 M          B.  0,15 M             C.   0,20 M           D.  0,25 M                  E.  0,40 M

15. pH larutan 0,01 molar suatu asam lemah HA adalah 3,5. Tetapan ionisasi asam (Ka) adalah
    A.  5 x 10-8                   C.   1 x 10-5                       E.  4 x 10-2
    B.  2 x 10-7                   D.   3 x 10-3

16. larutan suatu basa lemah 0,01 M mempunyai pH 9. Derajat ionisasi basa adalah.....
     A.   0,001            B.   0,05                C.   0,01              D.  0,05                  E.   0,1

17. pH dari 50mL larutan HCl 0,1 M tidak akan berubah pada penambahan 50 mL....
    A. air suling                      C.   HCl   0,1 M                           E.   NaCl 0,1 M
    B.  NaOH 0,1 M              D.   H2SO4   0,1 M

18. Untuk menaikkan pH dari 1 menjadi 3, maka ditambah NaOH (Mr = 40) sebanyak....
   A.   0,96 gram                    C.   2,00 gram                      E.   4,00 gram
   B.   1,00 gram                    D.   3,96 gram

19. larutan berikut yang mempunyai pH paling rendah adalah....
   A. HCl   0,1 M                      C.   CH3COOH  0,1 M                E.   Ca(OH)2 0,1 M
   B.  H2SO4   0,1 M               D.   NaOH           0,1 M

20. Sebanyak 10 cm3 larutan asam nitrat 10-5 M diencerkan dengan air sehingga volume larutan 10 dm3. pH larutan menjadi.......
   A.   5               B.   6                C.   7               D.    8                  E.    9

SOAL LARUTAN ASAM BASA LAINNYA :
SOAL LARUTAN ASAM BASA 2
SOAL LARUTAN ASAM BASA 3


LARUTAN ASAM DAN LARUTAN BASA

    TEORI BRONSTED LOWRY
Menurut teori yang dikemukakan Arrhenius, HCl adalah asam sebab jika dilarutkan ke dalam air menghasilkan ion H+, dan NH3 adalah basa sebab dalam air menghasilkan ion OH-

HCl  (g)  ------->  H+ (aq)     +  Cl- (aq)
NH3 (g)    +   H2O (l)  ---->    NH4+ (aq)   +   OH- (aq)

Jika larutan HCl dan larutan NH3 dicampurkan, terjadilah reaksi penetralan membentuk garam NH4Cl.
HCl (aq)    +    NH4OH  (aq)  ---->    NH4Cl (aq)   +   H2O (l)

Akan tetapi, kenyataan menunjukkan bahwa gas NH3 dan gas HCl dapat langsung bereaksi membentuk garam padat NH4Cl, tanpa dilarutkan dalam air
NH3 (g)   +   HCl  (g)  ---->  NH4Cl (s)
Reaksi ini tidak melibatkan air, dan dalam gas tidak terdapat ion H+ atau ion OH-. Disini teori dan definisi asam basa Arrhenius tidak mampu berbicara, sehingga memerlukan definisi asam dan basa lebih luas.
Pada tahun 1923, Johannes Nicholaus Bronsted dari denmark dan Thomas Martin Lowry dari inggris menyusun definisi sebagai berikut :

Asam ialah zat yang memberikan H+ (donor proton)
Basa ialah zat  yang menerima H+ (akseptor proton)

Pada reaksi gas NH3 dan gas HCl, molekul HCl (asam) memberikan sebutir proton (H+) kepada NH3 (basa). NH3 mampu menerima H+ sebab atom pusat N memiliki pasangan elektron bebaas (PEB).

Asam Bronsted-Lowry harus memiliki H
Basa Bronsted_-Lowry harus memiliki PEB

Jika suatu asam memberikan H+, maka yang tinggal (sisanya) merupakan basa konjugasi (basa pasangan) dari asam semula. Jika suatu basa menerima H+, maka yang terbentuk merupakan asam konjugasi (asam pasangan) dari basa semula.

NH3    +    HCl  ---------à    NH4+   +   Cl-
Basa          asam                   asam         basa

Asam dan basa yang berbeda ruas membentuk suatu konjugasi (pasangan), sehingga kita memperoleh dua pasangan asam-basa
a.       NH3 dan NH4+ merupakan pasangan asam basa.
NH3 adalah basa konjugasi dari NH4+
NH4+ adalah asam konjugasi dari NH3
b.      HCl dan Cl- merupakan pasangan asam basa
HCl adalah asam konjugasi dari Cl-
Cl adalah basa konjugasi dari HCl

Ada bebarapa yang harus diperhatikan sebagai berikut.
1.       Molekul atau ion yang membentuk pasangan asam basa harus berbeda hanya satu H+. Dalam suatu pasangan, asam selalu memiliki kelebihan suatu H+ dari basa.
2.       Cara mencari asam konjugasi :
Tambahkan satu H+ kepada zat tersebut.
Cara mencari basa konjugasi :
Hilangkan satu H+ dari zat tersebut.
3.       Molekul atau ion yang mengandung atom H serta yang memiliki PEB (seperti H2O, NH3, HCO3-, dan HPO4-2 sudah tentu dapat bersifat asam (memberikan H+) dan juga dapat bersifat basa (menerima H+). Zat semacam itu disebut amfiprotik.

Contoh soal :
1.       Tentukan pasangan asam basa dalam reaksi :
H2SO4      +     H2O  ------------>     H3O+    +    HSO4-
Jawab :
Dengan melihat reaksi diruas kanan, kita dapat menentukan bahwa H2SO4 memberikan H+ (proton) kepada H2O.
H2SO4      +     H2O  ------------>     H3O+    +    HSO4-
Asam              basa                             asam          basa
Pasangan asam basa dalam reaksi ini adalah :
a.       H2SO4 dan HSO4-
b.      H2O dan H3O+

2.       Tentukan asam konjugasi dan basa konjugasi dari :
a.       H2O        b.   HCO3-             c.   NH3
Jawab :
Untuk mencari asam konjugasi, tambahkan satu H+
Untuk mencari basa konjugasi, hilangkan satu H+
Molekul/ion
Asam konjugasi
Basa
H2O
HCO3-
NH3
H3O+
H2CO3
NH4+
OH-
CO3 2-
NH2-

Pelajari materi terkait :
  1. LARUTAN ASAM BASA
  2. REAKSI PENETRALAN
  3. TEORI BRONSTED LOWRY
  4. pH ASAM DAN BASA

Rabu, 26 November 2014

  LARUTAN ASAM BASA

     Reaksi Penetralan
Jika suatu larutan asam dicampurkan dengan suatu larutan basa, maka H+ dari asam akan bereaksi dengan OH- dari basa, untuk membentuk air.

H+ (aq)   +   OH- (aq)   ----> H2O (l)

Akibatnya, larutan tidak bersifat asam dan tidak juda bersifat basa. Larutan semacam ini disebut larutan netral, dan reaksi antara asam dan basa disebut reaksi penetralan (netralisaasi).
Parhatikanlah reaksi anatara larutan HCl dengan larutan NaOH
H+   +   Cl-   +   Na+   +   OH-   -------à  Na+   +   Cl-   +  H2O
Atau
HCl  (aq)   +   NaOH (aq)  ------à        NaCl (aq)   +   H2O (l)
Reaksi HCl dan NaOH di atas menghasilkan senyawa NaCl yang tersusun dari ion Na+ dan ion Cl-. Senyawa yang terbentuk dari reaksi asam dan basa disebut garam. Seperti halnya asam dan basa, garampun merupakan elektrollit, sebab terlarut dalam wujud ion.
Jadi reaksi penetralan dapat dituliskan sebagai berikut

Asam   +   basa ---->       garam   +   air

Sudah tentu senyawa garam bukan hanya NaCl. Oleh karena asam dan basa banyak jenisnya, maka jenis garampun bermacam-macam pula.
Reaksi penetralan atau reaksi asam basa memegang peranan penting dalam kehidupan manusia. Beberapa tanaman tidak dapat tu,mbuh subur dalam tanah yang terlalu asam, sehingga petani perlu menaburkan larutan Ca(OH)2 atau air kapur untuk menetralkan keasaman tanah. Dalam lambung kita terdapat HCl yang membantu pencernaan makanan, tapi terlalu banyak akan menimbulkan penyakit mag.
Untuk menetralkan kelebihan asam lambung, penderita sakit mag harus meminum obat yang disebut antasid (anti asam) seperti Mg(OH)2 atau Al(OH)3. Dalam rongga mulut kitaselalu terbentuk asam-asam sebagai hasil penguraian karbohidrat yang kita kunyah. Asam yang terlalu banyak dapat merusak gigi, disamping menimbulkan bau mulut yang tidak sedap. Maka kita harus sering menggosok gigi, sebab dalam pasta gigi terkandung basa yang dapat menetralkan asam pada mulut kita.

5.       Kekuatan Asam Basa
Zat elektrolit terbagi menjadi elektrolit kuat dan elektrolit lemah. Elektrolit kuat jika dilarutkan dalam air akan terionisasi sempurna  (α = 1), sedangkan elektrolit lemah hanya terionisasi sebagian ( α < 1).
Berikut ini beberapa contoh elektrolit kuat :
1.       Asam kuat  :  H2SO4, HNO3, HI, HBr, HCl, HClO3, dan HClO4
2.       Basa kuat  :   KOH, NaOH, Ba(OH)2, Ca(OH)2, dan Mg(OH)2
3.       Semua garam merupakan elektrolit kuat
Reaksi ionisasi asam kuat dan basa kuat serta garam merupakan reaksi berkesudahan.
Contoh : 
HCl   -----à   H+   +   Cl-
NaOH   ---------à   Na+   +   OH-
NaCl   --------à   Na+   +   Cl -
Reaksi ionisasi asam lemah dan basa lemah merupakan reaksi kesetimbangan, dan memiliki tetapan kesetimbangan yang masing-masing disebut tetapan ionisasi asam (Kα) dan tetapan ionisasi basa (Kb)
HF       ç==è  H+   +   F-
Ka  =   [H+]      [ F-]
               [HF]
NH4OH    ç==è  NH4+   +   OH-
Kb  =  [NH4+]  [OH-]
               [NH4OH]
Jadi setiap asam lemah memiliki harga Ka dan setiap baasa lemah memiliki harga Kb. Di samping harga derajat ionisasi (α), harga Ka dan Kb juga menyatakan ukuran kekuatan asam dan basa. Makin besar harga Ka atau Kb, makin banyak jumlah yang terionisasi, dan ini berarti asam atau basa makin kuat.
Contoh soal
Di ketahui lima buah asam :     H2C2O4  Ka = 5 x 10-2  ;   HNO2    Ka = 5 x 10-4 ;      CH3COOH  Ka = 2 x 10-5  ;  H3PO4   Ka = 8 x 10-3  ;  HF    Ka =  7  x  10-4
Susunlah kelima asam di atas berdasarkan tingkat kekuatan asam.
Jawab :
Makin besar Ka, asam makin kuat. Urutan kekuatan asam :
CH3COOH  <  HNO2  <  HF  <  H3PO4  <   H2C2O4  
Oleh karena asam kuat dan basa kuat terionisasi sempurna (α= 1), maka jumlah H+ dalam larutan asam kuat serta jumlah OH- dalam larutan basa kuat dapat dihitung secara langsung dari rumus kimia asam atau basa tersebut
[ H +]   =   a. Ma      a = jumlah H pada rumus asam
                                    Ma = kemolaran asam
[OH-]  =  b.  Mb      b  =  jumlah OH pada rumus basa
                                  Mb  =  kemolaran basa

Contoh soal :
Hitunglah  :   - konsentrasi H+  pada larutan HCl  0,1 M
-          Konsentrasi H+ pada larutan H2SO4 0,2 M
-          Konsentrasi OH- pada larutan NaOH 0,005 M
-          Konsentrasi OH- pada larutan Ba(OH)2  0,1 M
  Jawab
a.       [H+]  =  1 x 0,1  =  0,1 M
b.      [H+]  =  2 x 0,2   =  0,4 M 
c.       [OH-]  =  1 x 0,05  =  0,05 M
d.      [OH-]  =  2 x 0,1  =  0,2 M
Adapun jumlah H+ dalam larutan asam lemah serta jumlah OH- dalam larutan basa lemah hanya dapat dihitung apabila kita mengetahui derajat ionisasi atau tetapan ionisasi
[H+]  =  √Ka.Ma         [OH-]  =  √Kb. Mb
[H+]  =  α. Ma            [OH-]  =  α. Mb
Ka  =  α2. Ma               Kb     =  α2 . Mb


Pelajari materi terkait :
  1. LARUTAN ASAM BASA
  2. REAKSI PENETRALAN
  3. TEORI BRONSTED LOWRY
  4. pH ASAM DAN BASA

Selasa, 25 November 2014

    LARUTAN ASAM DAN LARUTAN BASA

   pH ASAM DAN BASA
pengukuran yang sangat akurat menunjukkan bahwa iar murni memiliki daya hantar listrik yang sangat kecil. Hal ini membuktikan bahwa air memiliki sifat elektrolit. Ini artinya sebagian kecil molekul air dapat terionisasi. Penelitian menunjukkan bahwa dari sekitar 75.000.000 (75 juta) molekul H2O, hanya satu molekul air yang pecah mrnjadi ion H+ dan OH-.

H2O  ç==è   H+   +   OH-

Kc   =   [H+]   [OH-]   =  1,8 x 10-6
               [H2O]
Oleh karena 1 liter air bermassa 1.000 gram (BJ= 1), dan Mr air adalah 18, maka

[H2O]  =       1.000       = 55,55 mol L-1
                  18 gmol-1L
Harga ini masukkan dalam rumus Kc :

[ H+ ]  [OH-]    =   1,8  x  10-16
   55,55
[ H+] [OH-]  =  1,0 x 10-14
Hasilkali [H+] dan [OH-] dalam air selalu konstan, dan disebut tetapan air (Kw). Pada suhu 25o C. Kw = 10-14
                                Kw  = [H+] [OH-]  =  10-14
Dengan demikian, kita dapat menghitung konsentrasi H+ dan konsentrasi OH- dalam iar murni.
                                [H+]  =  [OH-]  =  10-7 M
Jadi, dalam setiap satu liter air murni terkandung ion H+ dan ion OH- masing-masing sebanyak 10-7 mol (sepersepuluh juta mol). Jika kita melarutkan asam ke dalam air, maka (H+) dalam air akan bertambah, dan akibatnya [OH-] akan berkurang. Sebaliknya, jika kita melarutkan basa ke dalam air, maka [H+] dalam air akan berkurang, sedangkan [OH-] akan bertambah. Jadi besarnya konsentrasi H+ merupakan salah satu tolok ukuran untuk menentukan keasaman atau kebasaan suatu larutan dalam air.

Larutan asam  :  [H+]  > 10-7
Larutan basa   :   [H+] < 10-7
Larutan netral :  [H+] = 10-7

Sebagai contoh, jika suatu larutan mengandung H+ dengan konsentrasi 10-3 M, maka larutan tersebut pasti bersifat asam. Sebaliknya, jika suatu larutan mengandung H+ dengan konsentrasi 10-9, maka larutan tersebut pasti basa.
Pada tahun 1909, seorang ahli biokimia Denmark, Soren Pieter Lennart Sorensen, mengusulkan persamaan :

pX  =  - log X
jika X = 10-a, maka pX  =  a
jika X  = b - 10-a, maka pX  =  a- logb

dengan demikian, kita dapat menyatakan [H+],  [OH-], Kw serta tetapan ionisasi secara sederhana :

pH   =   - log [H+]
pOH =  - loh [OH-]
pKw  =   - log Kw
pKa   = - log Ka
pKb  =  - log Kb

Contoh
a.       [H+]  =  10-7 M maka pH = 7
b.      [OH-]  =  10-3 M    maka pOH  =  3
c.       Ka = 2 x 10-5  maka pKa  =   5 – log2

   Hubungan antara pH, pOH, dan pKw dapat dijabarkan sebagai berikut :

Kw     =   [ H+]  [ OH-]    =  10-14
Log Kw  =  log [H+]  +  log [ OH-]  = -14
Log Kw = -log [H+]  -  log [OH-] = 14

pKw  =  pH  +  pOH   =  14

Keasaman dan kebasaan suatu larutan dapat kita ukur dengan melihat harga pH.

Larutan asam  :  [H+] > 10-7 M  atau  pH < 7
Larutan basa   :  [H+] < 10-7 M  atau pH >7
Larutan netral  :  [H+]  = 10-7 atau pH  = 7

Makin kecil ( rendah ) pH, larutan semakin asam
Makin besar ( tinggi ) pH , larutan semakin basa

Harga pH tidak dapat di tentukan oleh indikator-indikator. Masing-masing indikator itu hanya mampu menyatakan keasaman atau kebasaan secara umum. Sebagai contoh, warna merah yang ditimbulkan lakmus dalam larutan asam kuat persis sama dengan warna merah yang ditimbulkannya dalam larutan asam lemah.
Ada suatu jenis indikator yang canggih untuk menentukan pH suatu larutan, yaitu indikator universal, yang memrupakan campuran beberapa indikator. Suatu indikator universal memperlihatkan warna yang bermacam-macam pada setiap pH. Indikator universal yang dijual di pasaran selalu dilengkapi peta warna yang menunjukkan harga pH tertentu.

Contoh soal :
Hitunglah pH masing-masing larutan di bawah ini :
a.       HNO3 0,01 M
b.      Ca(OH)2  0,01 M
c.       HF 0,01 M  ( Ka = 9 x 10-4)
d.      NH4OH 0,01 M (Kb = 10-5)

Jawab.
a.       [H+]  = a. Ma  = 1 x 0,01  = 10-2 M.     pH = 2
b.      [OH-]  = b. Mb  =  2 x 0,01   =   2 x 10-2 M.     pOH = 2-log2.   pH = 14 – (2-log2) = 12+log2
c.       [H+]  =  √Ka. Ma  =  √ 9 x 10-4 x 10-2    =   3 x 10-3.     pH = 3 – log3
d.      [OH-]  = √Kb. Mb   =  √10-5  x  10-2   =   10-3,5.      pOH = 3,5.       pH = 14-3,5 = 10,5

Sebanyak 1,96 gram H2SO4 (Mr 98) dilarutkan ke dalam air sehingga volume larutan 5 liter. Hitunglah pH larutan !
Ma   =    1000      x       1,96             =     0,004 molL-1   =   0,004 M
                5000           98g mol-1L     
[H+] =  2 x 0.004  =  8 x 10-3 M
pH    = 3 – log 8

Pelajari materi terkait :
  1. LARUTAN ASAM BASA
  2. REAKSI PENETRALAN
  3. TEORI BRONSTED LOWRY
  4. pH ASAM DAN BASA

SOAL EVALUASI LARUTAN ASAM BASA

Minggu, 09 November 2014

LARUTAN ASAM DAN LARUTAN BASA


A.      MENGENAL ASAM DAN BASA

1.       Asam
Senyawa asam merupakan salah satu kelompok elektrolit yang banyak berperan dalam reaksi kimia. Suatu asam dapat berupa zat padat, cairan atau gas.
Ada asam yang berbahaya karena bersifat racun, tetapi adapula asam yang diperlukan tubuh kita.
Senyawa asam banyak dijumpai dalam kehidupan sehari-hari. Buah-buahan memiliki rasa asam berkat adanya senyawa yang dikandungnya. Jeruk mempunyai asam sitrat, sedangkan anggur mengandung asam tartrat. Air susu yang rusak dapat menimbulkan asam laktat. Dalam aki kendaraan bermotor kita mempunyai asam sulfat. Pembersih mata mengandung asam borat. Empek-empek yang berkuah mengandung asam cuka atau asam asetat. Banyak zat pembangun tubuh kita yang terbentuk dari asam, seperti lemak serta protein yang terbentuk dari asam amino. Dalam lambung terdapat asam klorida yang berperan pada pencernaan makanan serta dalam darah terkandung asam karbonat dan asam fosfat yang berperan dalam pengankutan makanan tersebut.
Asam sudah dikenal manusia sejak jaman purba, jauh sebelum ilmu kimia lahir. Bangsa sumeria di Mesopotamia sudah menggunakan asam nitrat (yang disebut aqua fortis atau air kuat) untuk memisahkan emas dan perak. Perak dapat larut dalam asam nitrat, sedangkan emas tidak. Akan tetapi pemahaman ilmiah tentang senyawa-senyaawa asam baru dimulai pada akhir abad ke-18. Pada tahun 1777, Antonie Laurent Lavoisier menerangkan semua asam mengandung unsur oksigen. Nama oksigen diciptakan oleh Lavoisier dari bahasa yunani yang artinga “pembentuk asam”. Ternyata pemikiran Lavoisier tidak benar, sebab ada asam yang tidak mengandung oksigen. Kemudian pada tahun 1810, Sir Humpry Davy mengemukakan bahwa unsur hidrogen, bukan oksigen yang dimiliki oleh semua asam.
Tatkala Svante Arrhenius pada tahun 1884 mengemukakan teori ion, barulah dipahami bahwa asam termasuk golongan elektrolit. Arrhenius merumuskan devinisi asam sebagai berikut

Asam adalah zat yang jika dilarutkan ke dalam air akan menghasilkan ion (H+)

Di bawah ini tearcantum beberapa asam yang perlu dikutahui.
Rumus
Nama asam
Rumus
Nama asam
HF
HCl
HBr
HI
HClO
HClO2
HClO3
HClO4
HNO2
HNO3
Asam fluorida
Asam klorida
Asam bromida
Asam iodida
Asam hipoklorit
Asam klorit
Asam klorat
Asam perklorat
Asam nitrit
Asam nitrat
CH3COOH
H2S
H2SO3
H2SO4
H2CO3
H2C2O4
H2Cr2O4
H2Cr2O7
H3PO3
H3PO4
Asam asetat
Asam sulfida
Asam sulfit
Asam sufat
Asam karbonat
Asam oksalat
Asam kromat
Asam dikromat
Asam fosfit
Asm fosfat

Ketika suatu asam dilarutkan dalam air, terjadilah penarikan H+ oleh pelarut.
Contoh :
HCl   --->   H+ (aq)   +   Cl- (aq)
H2SO4  ----->  2H+  (aq)   +   SO4 2- (aq)
H3PO4  ----> 3H+ (aq)  +  PO4 3- (AQ)
Sebenarnya H+ terikat pada molekul H2O dalam wujud ion H3O+. Akan tetapi lebih praktis di tuliskan H+ saja.
Perlu diingat  yang menyebabkan sifat asam asalah ion H+. Oleh karena itu senyawa-senyawa seperti etanol (C2H5OH), glukosa (C6H12O6), atau gula pasir sukrosa (C12H22O11), meskipun mengandung ion hidrogen, tidak bersifat asam. Sebab mereka tidak dapat melepaskan ion H+ dalam air.
Beberapa oksida bukan logam mempunyai sifat asam, sebab meraka dapat bereaksi dengan air menghasilkan ion H+. Oksida semacam ini disebut aksida asam.
Contoh :
CO2   +   H2O    ----------->     H2CO3
SO2   +   H2O    ----------->     H2SO3
SO3   +   H2O    ----------->     H2SO4
N2O3   +   H2O   ----------->    2HNO2
N2O5   +   H2O  ------------>      2HNO3
P2O3   +   3H2O  ----------->    2H3PO3
P2O5   +   3H2O  ----------->    2H3PO3
Atmosfer kita secara alamiah selalu mengandung oksida asam. Letusan gunung berapi akan membuang gas SO2 dan SO3 ke udara, sedangkan pembakaran hutan dan pernapasan manusia atau hewan akan melepaskan gas CO2. Ketika terjadi petir, energi listrik timbul menyebabka reaksi gas N2 dan gas O2 di udara membentuk gas N2O3 dan N2O5. Oksida asam ini bereaksi dengan air hujan menjadi asam. Itulah sebabnya air hujan agak bersifat asam.
Dijaman modern ini, pemakaian bahan bakar minyak menyebabkan oksida asam di udara meningkat pesat. Terutama gas CO2, SO2, dan SO3, sehingga menimbulkan berbagai pencemaran kingkungan seperti hujan asam  dan meningkatnya suhu permukaan bumi. Untuk memahami masalah ini sifat asam mutlak diperlukan.


2.       Basa
Seperti halnya asam, kelompok zat yang disebut basa merupakan elektrolit yang penting. Beberapa basa yang kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari. Cairan kapur tembok disebut air kapur adalah kalsium hidroksida. Larutan pembersih marmer atau kaca jendela adalah amonium hidroksida. Penderita sakit mag selalu minum obat yang berupa larutan magnesium hidroksida atau larutan alumunium hidroksida.
Arrhenius merumuskan definisi basa sebagai berikut :

Basa adalah zat yang jika dilarutkan ke dalam air akan menghasilkan ion hidroksida    (OH-).

Beberapa basa yang perlu diketahui tertera pada tabel sebagai berikut :
Rumus
Nama basa
Rumus
Nama basa
NaOH
KOH
NH4OH
Ca(OH)2
Ba(OH)2
Natrium hidroksida
Kalium hidroksida
Amonium hidroksida
Kalsium hidroksida
Barium hidroksida
Mg(OH)2
Zn(OH)2
Fe(OH)2
Fe(OH)3
Al(OH)3
Magnesium hidroksida
Seng hidroksida
Besi (II) hidroksida
Besi (III) hidroksida
Alumunium hidroksida
Yang menyebabkan sifat basa adalah ion OH-. NaOH merupakan basa sebab dapat melepaskan OH- jika dilarutka dalam air. Akan tetapi, C2H5OH (etanol) tidaklah bersifat basa sebab tidak dapat melepaskan OH-.
Semua basa, kecuali NH4OH, dalam keadaan murni berwujud padat. Adapun basa NH4OH tidak dijumpai dalam bentuk murninya, sebab NH4OH adalah larutan gas NH3 dalam air.
Beberapa oksida logam mempunyai sifat basa, dan disebut oksida basa, sebab meraka dapat bereaksi dengan air menghasilkan ion OH-.
Contoh :
Na2O   +    H2O --->  2NaOH
K2O   +   H2O ---->  2KOH
CaO   +   H2O ---->  Ca(OH)2
BaO   +   H2O  ---->  Ba(OH)2
Al2O3   +   3H2O -->à  2Al(OH)3

3.       Sifat Asam dan Basa
Senyawa asam bersifat korosif, artinya dapat merusak logam atau marmer. Sebagian besar logam dapat bereaksi dengan asam untuk menghasilkan gas H2, dan marmer dapat bereaksi dengan asam untuk menghasilak gas CO2.
Senyawa basa bersifat kaustik, artinya dapat merusak kulit kita. Jika kita celupkan jari tangan dalam NaOH encer, jari tangan kita terasa licin. Hal ini disebabkan terbentuknya sabun sebagai hasil reaksi NaOH dengan lemak pada kulit kita.
Asam memiliki rasa asam, sedangkan basa memiliki rasa pahit. Tapi kita tidak dianjurkan untuk mencicipinya, sebab mungkin saja zat ini beracun atau berbahaya.
Untunglaglah asam dan basa mempunyai sifat dapat mengubahwarna dari zat yang dikandung tumbuh-tumbuhan, sehingga warna zat dapat dipakai untuk mengindentifikasikan asam dan basa. Para ahli kimia sudah sejak lama menggunakan zat warna lakmus, yang berasal dari spesies lumut kerak (Rocella tinctoria). Lakmus sangat umum digunakan untuk menguji keasaman dan kebasaan sebab memiliki beberala keunggulan sebagai berikut :
1.       Lakmus sukar teroksidasi oleh O2 di udara, sehingga dapat disimpan lama.
2.       Lakmus mudah diserap oleh kertas, sehingga dapat disediakan dalam bentuk kertas lakmus.
3.       Perubahan warnya sangat jelas terlihat. Lakmus akan berwarna merah dalam larutan asam, dan berwarna biru dalam larutan basa.
Zat semacam lakmus, yaitu zat yang berubah warna jika ada asam atau basa, disebut indikator (penunjuk). Di samping lakmus, masih banyak lagi jenis indikator untuk menguji keasaman dan kebasaan. Beberapa indikator yang sering dipakai di laboratorium tercantum dalam taabel berikut
Indikator
Warna dalam asam
Warna dalam basa
Lakmus
Fenolftalein
Metil merah
Brom timol biru
Merah
Tidak berwarna
Merah
Kuning
Biru
Merah
Kuning
Biru


     
Pelajari materi terkait :
  1. LARUTAN ASAM BASA
  2. REAKSI PENETRALAN
  3. TEORI BRONSTED LOWRY
  4. pH ASAM DAN BASA
SOAL EVALUASI LARUTAN ASAM BASA


Sumber:
KIMIA untuk SMA kelas X, Unggul Sudarmo, Penerbit Erlangga, 2004
KIMIA 1 SMU, untuk Kelas 1, Irfan Anshori dan Hiskia Ahmad, Penerbit Erlangga, 1999
KIMIA untuk SMA/MA, kelas X, Tarti Harjani, dkk,  Penerbit Masmedia, 2012
Subscribe to RSS Feed Follow me on Twitter!